Selasa, 28 Februari 2012

Kenapa Udara Dingin Bikin Orang Lebih Romantis

Ketika cuaca dingin, orang cenderung ingin mencari kehangatan. Bagi orang yang tengah dilanda asmara, kehangatan yang paling menyenangkan adalah kehangatan bersama orang yang terkasih. Penelitian membuktikan asumsi ini dan menemukan bahwa ketika cuaca dingin, orang cenderung mencari sesuatu yang romantis. 

"Orang sering menganggap cinta sebagai sesuatu yang hangat. Hubungan antara cinta dan kehangatan muncul dalam bahasa sehari-hari lewat lagu dan puisi. 

Tapi apakah hubungan antara cinta romantis dan kehangatan hanya sebatas peribahasa atau memang ada hubungan langsung antara romantisme dan kehangatan fisik?" 

Hubungan antara cinta dan kehangatan dalam konteks pemilihan film. Cuaca dingin mengaktifkan kebutuhan akan kehangatan psikologis. Dan kehangatan psikologis tersebut bisa dipenuhi lewat cinta dan suasana romantis 

 Peneliti menemukan bahwa film-film percintaan lebih diinginkan ketika tubuh merasa dingin, karena dingin mengaktifkan kebutuhan akan kehangatan psikologis. 

Peneliti juga menemukan bahwa orang yang minum teh dingin lebih mungkin memilih film romantis dibandingkan orang yang minum teh hangat. 

Untuk menunjukkan bahwa temuan di laboratorium juga dijumpai di dunia nyata, penulis menganalisis sekumpulan data persewaan film dari perusahaan penyewaan DVD online. 

Lalu mencocokkan catatan persewaan film dengan informasi suhu udara dan menemukan bahwa orang cenderung menyewa film romantis ketika suhu di luar rumah lebih rendah. 

"Keinginan akan kehangatan mempengaruhi pilihan dalam menonton film, yaitu cenderung memilih film romantis. Penelitian lain telah mendokumentasikan bahwa ketika orang sedang jatuh cinta, biasanya telapak tangannya berkeringat, wajahnya memerah, denyut jantung meningkat dan pernapasan menjadi cepat, kesemuanya dikaitkan dengan tindakan untuk mendapatkan kehangatan fisik


EmoticonEmoticon